www.warnariau.com
Makanan Impor China Terpapar Virus Corona, Bisakah Menularkan Covid-19?
Senin, 21/09/2020 - 11:43:26 WIB
ilustrasi


JAKARTA, WARNARIAU.COM - Pihak berwenang di provinsi Jilin, China menemukan virus corona SARS-CoV-2 di kemasan cumi-cumi impor.

Pada hari Minggu (20/9/2020), otoritas kesehatan di kota Fuyu mengatakan salah satu paket tiba di kota melalui provinsi Changchun, China.

Pihaknya mendesak siapapun yang telah membeli dan makan cumi impor dari tanggal 24-31 Agustus 2020 untuk melapor ke otoritas lingkungan setempat dan dites Covid-19.

Dilansir kompas, Minggu (20/9/2020), kantor pencegahan Covid-19 Changchun mengatakan, cumi-cumi itu diimpor dari Rusia oleh perusahaan di kota Hunchun dan dibawa ke ibu kota provinsi.

Bea Cukai China mengatakan pada Jumat (18/9/2020) bahwa mereka akan menangguhkan impor dari perusahaan selama seminggu jika produk makanan beku dinyatakan positif virus corona dan selama sebulan jika produk pemasok dinyatakan positif untuk ketiga kalinya atau lebih.

Pada Agustus, otoritas lokal di dua kota di China mengatakan mereka telah menemukan jejak virus pada kargo makanan beku impor.

Bisakah tertular Covid-19 dari makanan kemasan?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kemudian, sejauh ini tidak ada bukti COVID-19 dapat disebarkan melalui makanan atau kemasan.

Kendati demikian, para ahli mengungkap secara teori sangat mungkin kita terpapar Covid-19 dari kemasan makanan.

Diberitakan Kompas.com sebelumnya, studi yang dilakukan di laboratorium menunjukkan virus corona bisa bertahan selama beberapa jam di beberapa bahan kemasan, seperti karton dan berbagai jenis plastik.

Apalagi sebagian besar makanan kemasan diangkut dan disimpan dalam suhu rendah, yang memungkinkan virus lebih stabil saat bertahan di suhu yang lebih rendah.

Kendati demikian, ilmuwan masih mempertanyakan apakah hasil penelitian ini dapat direplikasi di luar laboratorium.

Profesor ilmu pernapasan di University of Leicester, Inggris, Dr Julian Tang mengatakan di dunia luar, kondisi lingkungan dapat berubah dengan cepat. Artinya, virus tidak dapat bertahan lama.

Sementara itu, Emanuel Goldman, profesor mikrobiologi di Universitas Rutgers juga menunjukkan studi laboratorium menggunakan sampel hingga 10 juta partikel virus.

Sedangkan jumlah partikel virus, misalnya dalam tetesan aerosol ke permukaan, ternyata kemungkinan hanya sekitar 100.

"Kemungkinan transmisi melalui permukaan sangat kecil, dan hanya ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin di permukaan itu, dan orang lain menyentuh permukaan itu tak lama setelah batuk dan bersin (dalam waktu satu hingga dua jam)," kata Goldman dalam makalahnya di jurnal Lancet pada Juli lalu.

Asumsi risiko penularan umumnya didasarkan bahwa pekerja di pabrik pengemasan makanan mungkin menyentuh permukaan yang terkontaminasi, kemudian menyentuh mata, hidung dan mulut mereka.

Namun, saat ini para ilmuwan tidak menganggap bahwa ini adalah jalur utama penularan dari sebagian besar kasus Covid-19.

"Ada kemungkinan seseorang bisa tertular Covid-19 dengan menyentuh permukaan atau benda yang ada virusnya," kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat dalam situsnya.

Namun hal ini tidak lantas dianggap sebagai cara utama virus SARS-CoV-2 menyebar. Faktanya, virus ini diperkirakan menyebar secara langsung dari orang ke orang. (*)



 
Berita Lainnya :
  • Makanan Impor China Terpapar Virus Corona, Bisakah Menularkan Covid-19?
  •  
    Komentar Anda :

     
    BERITA TERPOPULER
    1 Empat Bupati dan Walikota Pekanbaru Tak Terlihat di Rakor Karhutla Riau
    2 Gubri Open House Idul Fitri hingga Tiga Hari, Seluruh Warga Diundang
    3 Catat! ASN Pemprov Riau harus Masuk Kerja Tanggal 10 Juni Siap-siap Disanksi
    4 Inilah Deretan Acara Pelantikan Gubernur dan Wagub Riau Besok Mulai di Jakarta hingga Pekanbaru
    5 Gubri Lepas 700 Santri ke Pesantren Al Fatah Magetan
    6 ASN Pemprov Riau Wajib Masuk 10 Juni, yang Tambah Libur Dikenakan Sanksi
    7 Hore! Mulai 1 April Pengurusan e-KTP Bisa Dilakukan Diluar Domisili
    8 Aduh! Program Walikota Pekanbaru di Nilai Gagal
    9 Panglima TNI: Kalau Mau Pakai Jilbab Pindah ke Aceh
    10 Pemprov Riau Bertekad Awasi Terus dan Tingkatkan Disiplin Pegawai
    Follow:
    Pemprov Riau | Pemko Pekanbaru | Pemkab Siak | Pemkab Inhu | Pemkab Rohil | Pemkab Kampar
    Redaksi Disclaimer Pedoman Media Siber Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 Warna Riau | Inspirasi Baru Berita Riau, All Rights Reserved