www.warnariau.com
Stok Minyak AS Diramal Turun, Harga Minyak Naik Tipis
Rabu, 26/06/2019 - 08:09:09 WIB



JAKARTA, WARNARIAU.COM -- Harga minyak mentah Brent naik tipis pada perdagangan Selasa (24/6), waktu Amerika Serikat (AS). Kenaikan terjadi sebelum dirilisnya data persediaan stok minyak mentah AS yang diperkirakan bakal turun.

Di saat yang sama, kekhawatiran terhadap menurunnya permintaan bahan bakar akibat memanasnya perang dagang AS-China masih membayangi.

Dilansir dari Reuters, Rabu (26/6), harga minyak mentah berjangka Brent naik US$0,19 atau 0,3 persen menjadi US$65,05 per barel. Sementara, harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun tipis US$0,07 atau 0,1 persen menjadi US$57,83 per barel

Investor mengacuhkan komentar Presiden AS Donald Trump pada Selasa (25/6) terkait AS akan melenyapkan bagian Iran jika menyerang apapun milik AS.

Para analis menyatakan harga minyak bergejolak saat eskalasi tensi antara AS dan Iran terjadi ketika Trump membidik Pemimpin Iran Ayatollah Ali Khamenei dan sejumlah pejabat tinggi Iran lainnya dengan sanksi pada awal pekan ini. Pernyataan itu disampaikan Trump setelah membatalkan serangan udara balasan.

Sementara itu, survei awal Reuters pada awal pekan ini menunjukkan persediaan minyak mentah AS pada pekan lalu kemungkinan akan merosot dan menjadi faktor pengerek harga. Jika terbukti maka penuturan stok tersebut terjadi selama dua pekan berturut-turut. Sebagai catatan, data resmi dari Badan Administrasi Informasi Energi AS akan dirilis pada Rabu (26/6) waktu setempat.

Namun demikian, kekhawatiran terhadap tensi perdagangan AS-China dan pertumbuhan ekonomi global masih menekan harga.

"Anda akan melihat harga minyak kebingungan untuk memilih arah selama beberapa hari ke depan," ujar Analis Pasar Senior RJO Future Josh Graves di Chicago.

Menurut Graves, terjadi tarik-menarik antara faktor pendorong dan penekan harga.

Harapan untuk terjadinya progres pembahasan perang dagang AS -China selama pertemuan G20 tergerus oleh pernyataan salah satu pejabat senior Gedung Putih yang menyatakan Trump nyaman dengan apapun hasil pembicaraan itu. Hal ini menjadi faktor penekan harga.

"Pertemuan AS-China di G20 dapat menjadi sinyal penyesuaian kembali perdagangan, tapi pasar membutuhkan sesuatu yang benar-benar menggigit," ujar Wakil Kepala Riset Pasar Tradition Energi Gene McGillian di Stamford.

Menurut McGillian, sengketa dagang AS-China telah membuat pasar maju-mundur selama lebih dari setahun.

Kekhawatiran terkait permintaan sedikit teratasi pekan lalu saat harga Brent menanjak 5 persen dan WTI melesat hampir 10 persen, performa mingguan terkuat sejak 2016. Kondisi itu terjadi setelah Iran menembak drone militer AS, menambah tensi yang sebelumnya muncul akibat serangan pada kapal tanker minyak di kawasan Teluk.

AS menuding Iran sebagai biang keladi atas serangan terhadap kapal tanker namun tudingan itu langsung dibantah Iran.( CNN Indonesia)



 
Berita Lainnya :
  • Stok Minyak AS Diramal Turun, Harga Minyak Naik Tipis
  •  
    Komentar Anda :

     
    BERITA TERPOPULER
    1 Catat! ASN Pemprov Riau harus Masuk Kerja Tanggal 10 Juni Siap-siap Disanksi
    2 Gubri Open House Idul Fitri hingga Tiga Hari, Seluruh Warga Diundang
    3 Gubri Lepas 700 Santri ke Pesantren Al Fatah Magetan
    4 Inilah Deretan Acara Pelantikan Gubernur dan Wagub Riau Besok Mulai di Jakarta hingga Pekanbaru
    5 ASN Pemprov Riau Wajib Masuk 10 Juni, yang Tambah Libur Dikenakan Sanksi
    6 Hore! Mulai 1 April Pengurusan e-KTP Bisa Dilakukan Diluar Domisili
    7 Panglima TNI: Kalau Mau Pakai Jilbab Pindah ke Aceh
    8 Pemprov Riau Bertekad Awasi Terus dan Tingkatkan Disiplin Pegawai
    9 Aduh! Program Walikota Pekanbaru di Nilai Gagal
    10 Syamsuar Dukung Riau Bebas Kendaraan Odol Demi Jalan Tanpa Lubang
    Follow:
    Pemprov Riau | Pemko Pekanbaru | Pemkab Siak | Pemkab Inhu | Pemkab Rohil | Pemkab Kampar
    Redaksi Disclaimer Pedoman Media Siber Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 Warna Riau | Inspirasi Baru Berita Riau, All Rights Reserved