www.warnariau.com
Sempat Menguat, Harga Minyak Dunia Kembali Loyo
Rabu, 03/07/2019 - 08:04:45 WIB



JAKARTA, WARNARIAU.COM -- Harga minyak mentah dunia merosot lebih dari 4 persen pada perdagangan Selasa (2/7), waktu Amerika Serikat (AS). Penurunan harga minyak terjadi di tengah keputusan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang akan memperpanjang kebijakan pemangkasan produksi.

Namun, sentimen negatif datang dari lemahnya data manufaktur yang membuat investor khawatir perlambatan ekonomi bakal menggerus permintaan.

Dilansir dari Reuters, Rabu (3/7), harga minyak mentah berjangka Brent merosot US$2,66 atau 4,1 persen menjadi US$62,4 per barel.

Pelemahan juga dialami oleh harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) sebesar US$2,48 atau 4,8 persen menjadi US$56,25 per barel.

Padahal, kedua harga acuan tersebut sempat menyentuh level tertingginya dalam lima pekan terakhir pada perdagangan awal pekan ini.

OPEC dan sekutunya, termasuk Rusia, sepakat untuk memangkas produksi hingga Maret 2020 mendatang. Kebijakan itu diambil pada pertemuan yang digelar Selasa (2/7) di Wina, Austria. Seluruh anggota menyingkirkan perbedaan demi mendongkrak harga.

Pada Sabtu (29/6) lalu, Presiden Rusia Vladimir Putis menyatakan bahwa ia telah sepakat dengan Arab Saudi untuk memperpanjang kebijakan pemangkasan produksi sebesar 1,2 juta barel per hari (bph) atau 1,2 persen dari permintaan dunia.

Sebagai catatan, kelompok yang juga dikenal dengan sebutan OPEC+ itu telah menjalankan kebijakan pemangkasan produksi sejak awal tahun ini dan akan berakhir pada Juni 2019 lalu.

Perjuangan OPEC dan sekutunya untuk mendongkrak harga tidak akan mudah. Pasalnya, muncul sinyal perlambatan ekonomi global yang dapat memukul permintaan minyak.

Analis PVM Tamas Varga menilai besaran pemangkasan yang disepakati cukup minim untuk mencegah anjloknya harga. Negara-negara anggota mencermati pertumbuhan permintaan minyak global tahun ini telah merosot 1,14 juta bph.

Sementara, pasokan dari negara non OPEC diperkirakan tumbuh 2,14 juta bph. Akibatnya kenaikan harga minyak karena pemangkasan produksi pun tertahan.

Pada pertemuan negara anggota G20 pekan lalu, AS dan China, sepakat untuk memulai kembali negosiasi perdagangan. Namun, aktivitas pabrik pada Juni 2019 lalu merosot di Eropa dan Asia. Kondisi serupa juga dialami AS dengan aktivitas manufaktur yang melambat hingga ke level terendah dalam tiga tahun terakhir. (CNN Indonesia)



 
Berita Lainnya :
  • Sempat Menguat, Harga Minyak Dunia Kembali Loyo
  •  
    Komentar Anda :

     
    BERITA TERPOPULER
    1 Catat! ASN Pemprov Riau harus Masuk Kerja Tanggal 10 Juni Siap-siap Disanksi
    2 Gubri Open House Idul Fitri hingga Tiga Hari, Seluruh Warga Diundang
    3 Gubri Lepas 700 Santri ke Pesantren Al Fatah Magetan
    4 Inilah Deretan Acara Pelantikan Gubernur dan Wagub Riau Besok Mulai di Jakarta hingga Pekanbaru
    5 Hore! Mulai 1 April Pengurusan e-KTP Bisa Dilakukan Diluar Domisili
    6 ASN Pemprov Riau Wajib Masuk 10 Juni, yang Tambah Libur Dikenakan Sanksi
    7 Panglima TNI: Kalau Mau Pakai Jilbab Pindah ke Aceh
    8 Pemprov Riau Bertekad Awasi Terus dan Tingkatkan Disiplin Pegawai
    9 Aduh! Program Walikota Pekanbaru di Nilai Gagal
    10 Syamsuar Dukung Riau Bebas Kendaraan Odol Demi Jalan Tanpa Lubang
    Follow:
    Pemprov Riau | Pemko Pekanbaru | Pemkab Siak | Pemkab Inhu | Pemkab Rohil | Pemkab Kampar
    Redaksi Disclaimer Pedoman Media Siber Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 Warna Riau | Inspirasi Baru Berita Riau, All Rights Reserved